Awal Menuju Kedewasaan dan ke Mandirian II

Seperti yang sudah saya tuliskan di yang pertama ini adalah kelanjutannya.

kali ini saya akan membahas pas pertama kali saya masuk kuliah di Unikom. Seperti kebanyakan mahasiswa baru yang tidak tahu apa-apa seperti saya ini ya taulah gimana rasanya. Sekedar share pengalaman saya aja.

Saya berangkat dari kosan jam setengah 8, yang jika jalan kaki ke Kampus cuma kurang lebih 7 menit. Sesampainya di kampus pasti bingung yang pertama kali terlintas. Lah ini mau saya mau ngapain di sini !. Wong orang baru juga.

Malaikat kanan saya berkata : “ PD dan coba masuk aja”. Mendengar bisikan seperti itu saya ambil keberanian. Dan coba masuk kedalam, dan apa yang terjadi adalah hal, yang membuat saya bingung karna begitu banyak mahasiswa baru dan bejubel.

Karna pusing juga melihat banyak mahasiswa dan mahasiswi baru. Saya duduk-duduk aja di lorong, santai aja gitu. Berkenalan dengan teman sebelah saya yang bernama Muhammad Yusuf dia ini orangnya. Hemb… Culun dan pendiam

Karna baru kenal saya ngobrol ngalor ngidul :
Saya : udah lama di sini ?

Dia : udah kang, dari jam setengah tujuh

Kaget-get…. karna pikiran saya setengah delapan aja udah kepagian, eh ada yang lebih pagi lagi dari saya. Tanya lagi

Saya : pagi banget setengah tujuh. Emang udh ramai jam segitu ?

Dia : Hahaha…. jam segitu yang ada cuma saya aja, sendirian

Dan panjang sekali obrolan ngalor ngidul tersebut. Cerita ini itu dari saat ujian praktek Ujian Nasional SMK hingga obrolan tentang dia menggunakan Macintosh jadul.

Saat asyik-asyiknya ngobrol dan ketawa-ketiwi. Tiba-tiba ada mahasiswa luar negri atau mirip-mirip dikit orang papua, entah mungkin karna keberisikan atau kebingungan, kok nih orang berisik terus.

Ternyata dia ingin bertanya kepada kita berdua, tanyanya begini :

Orang luar : You know my friends study ?

Saya dan yusuf : I don’t know

Orang luar : bla.bla.bla study.. ( cepet banget nih orang ngomong pake Bahasa Inggris. Udah gitu banyak lagi yang di omonginnya)

karna tidak menangkap pembicaraan orang papua ini yang ngomongnya barusan seperti menggerutu dan memarahi. Saya saling menatap dengan yusuf dan berbicara dengan santai dan lembut

Saya : I’m not understand

mendengar jawaban seperti itu. Orang papua itu justru marah-marah dan menggerutu sambil pergi meninggalkan orang gila yang baru aja dia ajak bicara.

Selanjutnya kerjaan yang saya lakukan adalah melihat jadwal semester dan masuk ke kelas berapa saya berada. Itu semua mudah karna saya di bantu dengan teman saya satu lagi yaitu Saiful. Karna berdua itu, setelah selesai saya bingung mau ngapain lagi. Saya duduk kembali di auditorium Kampus Unikom sambil melihat-lihat mahasiswa-mahasiswi baru yang hilir mudik melihat jadwal dan kelasnya di mana berada.

Kegiatan saya saat itu adalah menilai orang yang hilir mudik. Ada orang Kalimantan, Papua dll.

Nah pas orang Papua lewat. Saya langsung dapat ilham dan mengetahui bahwa kalau orang papua itu kalau berdandan untuk kuliah necis banget bro. Dari gayanya, wanginya, dll mantabs.

Bahkan ada yang pernah bilang pas di radius seratus meter, Itu kecium parfumnya dan langsung di kenali siapa yang lewat. Pastilah tuh orang

Ada lagi mahasiswa baru yang gaya rambutnya di cukur Emo dan mohawk. Nah untuk ilham ini udah pasti ketahuan perilakunya bagaimana. Hadeuh lah

Banyak lagi yang di lihat.

Puas-puas melihat mahasiswa hilir mudik saya pun bergegas untuk mempersiapkan buat bawaan besok dan kembali ke kosan Wisma Citra Bandung

You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can leave a response, or trackback from your own site.
2 Responses
  1. Cos, Kalo ada yang nanya lagi, bilang aja teu nyaho euy
    wkwkwkwkwk

  2. hahaha makin menggerutu aja tuh. lier atuh
    wkwkw

Leave a Reply

XHTML: You can use these tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>