Hubungan antara Cinta, Musik dan Jarak I

Dulu, gue waktu masih kecil tidak mengerti apa itu yang namanya cintalah, sayanglah dan lain-lain yang berhubungan dengan itu semua. Gue selalu berpikir pas masih kecil adalah hal yang indah untuk bermain, main dan main . Tidak di ganggu dengan percintaan atau apapun itu namanya.

Walaupun semua teman gue pas waktu itu sedang giat-giatnya mencari pacar. Mungkin gara-gara dulu nonton film Ada Apa Dengan Cinta. Jadi ke save ke dalam otak. Makanya, jadi pada ngikutin untuk melakukan itu.

Pernah sekali waktu kelas 3 SD ada seorang cewek yang deketin gue dan langsung to the point. Bahwa, dia suka sama gue. Gue mikir nih cewek kayaknya terlalu banyak nonton film orang dewasa tentang percintaan dan pacaran dah. Gue diem, dia diem. Gak tau gue mesti bilang apa ke dia. Tapi gue dengan baik hati menjawab “Oh ok, makasih ya” dengan di ikutin senyuman manis anak kecil. Dan gue pun kabur meninggalkannya, tanpa pernah mengerti maksud dia itu apa bilang gitu ke gue. (Maklum masih kecil).

“Wah lo mah payah mar ?” temen gue bilang saat pas istirahat. Dari gaya ngomongnya kayanya ini terlalu banyak minum obat dah. Dewasa gitu apa emang lagi meranin aktor. “Payah kenapa ?”, “Ya payahlah, lu mah ada cewek yang nembak lo malah di tanggepin seperti itu”. Gue mikir maksud dia ini apa sih, Nembak ?.( Gue pikir nembak itu seperti polisi kejar perampok).

Ternyata nembak dapat memiliki sebuah arti yang berbeda. “maksud lo ?” Gue menjawab. “iyalah payah gue aja susah buat dapetin cewek, eh lo malah dengan santai menolaknya dengan sangat sopan sekali lagi.Hemb. Lo-nya aja kali yang emang kaga laku. “Yee dasar”

Gue anggap angin obrolan tersebut. Karena obrolan tersebut kisah hidup masa kecil gue makin banyak aja yang jadi respect sama gue. Dan dengan sekali lagi gue jawab dengan sopan. Sampai pada akhirnya gue menemukan arti dari hal yang gue alami. Temen gue lapor ke gue “Lo mah gak ngerti sih ! Kita nyari pacar tuh biar pas saat kita lulus nanti punya makna dan pengalaman yang gak akan dilupakan di kemudian hari”.

Jadi gak biasa – biasa aja kita sekolah”. Hemb gue mikir, mikir, mikir, parkir mobil. Sekolah itu tanpa di bumbui dengan pacaran (Orang yang kita suka) tidak akan pernah sempurna. Udah gue duga nih orang kebanyakan nonton Ada Apa Dengan Cinta. Jadi semuanya di ikutin sama dia.

Tapi perkataan dia itu ada benarnya juga. Gue cermati dan gue pikir gue harus punya sesuatu yang akan selalu di ingat untuk diri sendiri, walaupun orang lain tidak akan pernah tahu. Gue mau nanti punya bahan ceritaan buat di kenang, selalu ingat dengan masa kecil.

Naik kelas, naik kelas. Sambil mencari arti makna perbincangan tersebut. Dan satu persatu cewek silih berganti gue lewati. Dan menjawabnya dengan di tambahkan kata maaf. Sampai pada akhirnya gue menemukan seorang cewek yang menurut gue it is beautiful and perfect. Hadeuh pas ngeliat dia pertama kali buat gue lupa diri. Indah rambutnya, badannya, dan kepintarannya. Cewek itu gue temukan pas saat naik ke kelas 5 SD.

Tetapi selama satu tahun sekelas sama dia. Gue gak melakukan pergerakan apapun untuk mendapatkan dia. Karena gue gak ngerti apa yang mesti gue lakuin saat itu. Sampai gue dan dia berlalu naik ke kelas 6.

Mungkin tuhan berpihak kepadaku karena pas kelas 6 bersama dia lagi. Sekelas. Ini adalah momen terakhir jika ingin pas saat nanti bisa selalu di kenang dan di ceritakan seperti yang gue tulis ini. Walaupun untuk diri sendiri bukan untuk yang lain kisah ini.

Gue yang biasanya di deketin cewek aja gemetaran. Malah nyoba buat deketin cewek. Ya makin plin plan aja nih badan. Tapi kegemetaran itu gue lawan dengan sangat baiknya. Karena satu hal yang pasti kegemetaran itu bisa hilang yaitu no wahid cuma ingin dekat sama dia.

Karena tidak tahu mesti ngapain. Gue lakuin semua kegiatan yang ada di otak gue. Segala cara dari duduk di samping meja tempat dia, biar bisa nyontek dan deketin dia. Hehehe

Sampai gue mencoba ngobrol sama dia berdua saat pelajaran olahraga sedang berlangsung. Berlalu, berlalu dan berlalu. kebodohan tahun lalu pun gue ulangi karena walaupun sudah berusaha untuk mendekati dia tapi belum punya keberanian buat nembak dia. Pas saat itu Ujian Nasional semakin dekat dan membuat gue makin susah aja buat bersama dia. Karena harus fokus belajar dan les di sekolah.

Sampai pada akhirnya Ujian Nasional dan Ujian Akhir Sekolah selesai kita jalani. Dan gue sama dia lulus bersama. Ini adalah momen yang pas untuk gue nembak dia pas perpisahan sekolah. Gue siapin semuanya dari minta doa restu sampai minum air putih( Ngapain pula minum buat nembak cewek). Tapi ada kalanya takdir berkata lain. Gue yang waktu itu sudah nyiapin jauh – jauh hari untuk hari spesial itu harus menunggu lebih lama lagi.

Karena tanpa sepengetahuan gue, dia pindah ke jawa mengikuti orang tuanya. Gue cuma bisa terdiam membisu mendengar cerita itu dari temannya. Gue lambat bergerak dan akhirnya benar – benar telat.

Gue tidak tahu saat dia pindah, tidak mengucapkan Sampai ketemu lagi, tidak meminta contact yang bisa di hubungi. Karena pas saat itu hp tidak sepopuler seperti sekarang yang anak TK aja punya hp. Tapi satu hal yang pasti gue akan selalu ingat sama dia. Meskipun gue lost contact sama dia. Sampai pas gue kelas 2 SMA dapet kabar lagi tentang dia. 4 Tahun waktu yang cukup lama untuk mendapatkan kabar darinya.
*Bersambung*

Category: Cerita Bersambung
You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can leave a response, or trackback from your own site.
Leave a Reply

XHTML: You can use these tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>